Piala Dunia 2022: Kroasia, “anomali” sepak bola

Kroasia-anomali-piala-dunia-alt

Tidak membandingkan timnya dengan wilayah Rio de Janeiro atau Sao Paulo, manajer Kroasia Zlatko Dalic berkata, “” Kami seperti pinggiran kota besar di Brasil. Brasil memiliki populasi 200 juta. Kami hanya punya 4 juta.” Kedua tim akan bersaing pada Jumat, 9 Desember, untuk memperebutkan satu tempat di empat besar Piala Dunia di Qatar.

Jangan pernah meremehkan Kroasia; kami adalah negara kecil, tapi kami tidak pernah menyerah, kata pelatih Zlatko Dalic setelah timnya melaju ke perempat final melawan Jepang (1-1, 3-1 melalui adu penalti).
Tim yang finis ketiga pada 1998 setelah disingkirkan Prancis di semifinal itu menjadi inspirasi skuad Kroasia saat ini, yang dipimpin peraih Ballon d’Or 2018 Luka Modric. “Mereka adalah idola kami, kami ingin berusaha sebaik mereka, dan jika mungkin lebih baik lagi,” kata Modric sebelum dimulainya kompetisi, mengacu pada pemain seperti Zvonimir Boban dan Davor Suker.

Sepak bola menempati tempat khusus dalam pembangunan Kroasia merdeka, menurut Loc Trégourès, penulis Football dans le chaos yougoslave (“Sepak bola dalam Kekacauan Yugoslavia”) dan spesialis olahraga Balkan. Presiden Franjo Tudjman, seorang penggemar sepak bola, menggunakan olahraga sebagai cara negara untuk menegaskan identitas nasionalnya ketika mendeklarasikan dirinya merdeka.

“Pada tahun 2022, Modric, seorang pemain Real Madrid dan seorang bintang dalam olahraganya dalam skala global, masih terdengar mengatakan bahwa “bermain untuk Kroasia adalah hal yang sakral.” Pada usia 37 tahun, ia masih menolak laporan bahwa ia akan pensiun setelah Piala Dunia.

Pengetahuan ini bertahan di Kroasia setelah pecahnya Yugoslavia “karena strukturnya tetap ada, begitu pula para pelatihnya,” jelas Tuan Trégourès. “Jadi Dinamo Zagreb tahu bagaimana ‘membuat’ pemain, bagaimana menemukan mereka, melatih mereka, membuat mereka bermain, dan kemudian menjualnya. Tidak seperti itu di mana-mana. Mereka tahu bagaimana melakukannya dengan uang lebih sedikit daripada yang lain.”
Andrej Kramaric, striker Hoffenheim, bergabung dengan Dinamo, klub utama di ibu kota Kroasia, ketika dia berusia enam tahun.

“Resepnya, yang berhasil di Kroasia, tampaknya tidak menyebar ke negara-negara bekas Yugoslavia lainnya,” kata Mr. Trégourès. “Hari ini, Kroasia dan Serbia tidak berada di liga yang sama. Kroasia adalah kekuatan besar di sepak bola Eropa, negara yang Anda harapkan di semua turnamen besar, tetapi selalu ada tanda tanya atas Serbia”” Bagi peneliti, salah satu penjelasannya adalah perbedaan sejarah kedua negara setelah perang . “” Tim Serbia adalah itu

Kroasia bukan lagi negara seperti pada akhir 1990-an, menurut Mr. Trégourès. “Negara kecil ini masih sadar bahwa itu adalah anomali dalam istilah sepakbola. Dan mereka bangga akan hal itu,” katanya. “”Sementara Modric menggambarkan dirinya sebagai anak perang yang baginya sepak bola adalah “pelarian dari segala sesuatu yang terjadi di sekitar [dia]””
Brasil telah diperingatkan: “” Kecil “” Kroasia bertujuan untuk bermain dengan anak laki-laki besar. Dengan beberapa pemain baru sejak final di Rusia, tim Kroasia memiliki “generasi pemain baru, yang pada gilirannya dapat membuat sejarah,” menurut Zlatko Dalic.

Luis de la Fuente menggantikan Luis Enrique sebagai pelatih kepala Spanyol untuk Piala Dunia 2022.

Menyusul tersingkirnya Spanyol dari Piala Dunia di babak 16 besar, Luis Enrique digantikan sebagai pelatih tim nasional oleh Luis de la Fuente pada Kamis, 8 Desember.
Federasi mengucapkan selamat kepada Luis Enrique tetapi mengatakan sudah waktunya untuk “memulai proyek baru” untuk mempertahankan peningkatan yang telah dibuat pelatih dalam beberapa tahun terakhir. Kabar tersebut muncul dua hari setelah Spanyol kalah dari Maroko 3-0 dalam adu penalti menyusul hasil imbang tanpa gol di waktu reguler dan perpanjangan waktu.

Selain Luis de la Fuente, yang melatih tim U-21 Spanyol, mantan manajer Belgia Roberto Martnez dan Marcelino Garca Toral juga masuk dalam pertimbangan.

Kosta Rika dengan mudah dikalahkan 7-0 oleh Spanyol untuk memberi tim awal yang kuat di Qatar, tetapi La Roja kalah dalam tiga pertandingan berikutnya. Sebelum dihentikan Maroko, mereka bermain imbang 1-1 dengan Jerman dan kalah 2-1 dari Jepang.

Setelah tim tersingkir di babak 16 besar Piala Dunia 2018 di Rusia, Enrique mengambil alih timnas dan langsung mulai melakukan perubahan. Karena penyakit putri kecilnya dan kematian berikutnya, dia pindah sementara tetapi kembali pada tahun 2019.

Baik musim ini dan tahun sebelumnya, ketika Spanyol kalah di final dari Prancis, dia membantu Spanyol melaju ke empat besar Nations League. Di Kejuaraan Eropa tahun sebelumnya, dia juga membawa Spanyol ke semifinal, saat mereka kalah dari Italia dalam adu penalti.

Setelah kalah dari Maroko, Enrique mengindikasikan bahwa dia perlu waktu untuk bersantai dan kemudian memulai diskusi dengan federasi tentang masa depannya. Dia menambahkan bahwa dia lebih suka tetap bersama tim nasional “selamanya”, tetapi menyadari bahwa itu tidak mungkin. Kontrak Enrique diputus setelah Piala Dunia.
Enrique, 52, yang sebelumnya dianggap sebagai salah satu pelatih sepak bola yang paling kaku, sangat santai selama Piala Dunia, berpartisipasi di

https://www.youtube.com/watch?v=bpiImvMXXMQ

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Exit mobile version